Layanan Konseling Kelom pok dengan Pendekatan Behavioral dalam Mereduksi Perilaku Nomophobia pada Remaja Awal (Studi di SMP IT Miftahul Ulum Kragilan)

Marlina, Lena (2020) Layanan Konseling Kelom pok dengan Pendekatan Behavioral dalam Mereduksi Perilaku Nomophobia pada Remaja Awal (Studi di SMP IT Miftahul Ulum Kragilan). Diploma atau S1 thesis, UIN SMH BANTEN.

[img] Teks
Caver leni.pdf
Available under License Creative Commons Attribution Non-commercial.

Download (103kB)
[img] Teks
Lampiran Depan Leni.pdf
Available under License Creative Commons Attribution Non-commercial.

Download (410kB)
[img] Teks
BAB I Leni.pdf
Available under License Creative Commons Attribution Non-commercial.

Download (558kB)
[img] Teks
BAB II Leni.pdf
Restricted to Hanya user terdaftar
Available under License Creative Commons Attribution Non-commercial.

Download (414kB)
[img] Teks
BAB III Leni.pdf
Restricted to Hanya user terdaftar
Available under License Creative Commons Attribution Non-commercial.

Download (183kB)
[img] Teks
BAB IV leni.pdf
Restricted to Hanya user terdaftar
Available under License Creative Commons Attribution Non-commercial.

Download (335kB)
[img] Teks
BAB V Leni.pdf
Available under License Creative Commons Attribution Non-commercial.

Download (90kB)
[img] Teks
DAFTAR PUSTAKA & lampiran Leni.pdf
Available under License Creative Commons Attribution Non-commercial.

Download (908kB)

Abstrak

Nama: Leni Marlina, NIM: 161340088, Judul Skripsi: Layanan Konseling Kelom pok dengan Pendekatan Behavioral dalam Mereduksi Perilaku Nomophobia pada Remaja Awal (Studi di SMP IT Miftahul Ulum Kragilan). Jurusan Bimbingan dan Konseling Islam, Fakultas Dakwah, Universitas Islam Negeri (UIN) Sultan Maulana Hasanuddin Banten. Nomophobia merupakan kepanjangan dari No Mobile Phone Phobia yang berarti ketakutan yang berlebihan jika jauh dengan telepon pintar. Penderita nomophobia selalu merasakan cemas dan ketakutan yang berlebihan ketika meletakkan telepon pintar (smartphone) yang mereka miliki. Fenomena di lapangan penggunaan smartphone secara berlebihan ini merupakan permasalahan bagi sebagian besar remaja awal. Layanan konseling kelompok dalam hal ini sangat diperlukan sebagai solusi untuk mereduksi perilaku nomophobia pada remaja awal melalui pendekatan behavioral. Berdasarkan latar belakang masalah tersebut, perumusan masalah dalam penelitian ini adalah sebagai berikut: 1). Bagaimana kondisi psikologis remaja awal yang mengidap nomophobia? 2). Apakah layanan konseling kelompok dengan pendekatan behavioral dapat mereduksi perilaku nomophobia pada remaja awal? 3). Bagaimana hasil layanan konseling kelompok dengan pendekatan behavioral dalam mereduksi perilaku nomophobia pada remaja awal? Adapun tujuan penelitian yang ingin dicapai dalam penelitian ini adalah: 1). Untuk mendeskripsikan kondisi psikologis remaja awal yang mengidap nomophobia, 2). Untuk mengetahui apakah layanan konseling kelompok dengan pendekatan behavioral dapat mereduksi perilaku nomophobia pada remaja awal, 3). Untuk mengetahui hasil dari layanan konseling kelompok dengan pendekatan behavioral dalam mereduksi perilaku nomophobia pada remaja awal. Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode penelitian kualitatif dan penelitian tindakan. Dalam pengumpulan data, saya menggunakan teknik observasi, wawancara, dokumentasi, dan kuesioner. Penelitian ini dilakukan di SMP IT Miftahul Ulum, Kecamatan Kragilan, Kabupaten Serang, Provinsi Banten yang dilakukan dari bulan November 2019 sampai bulan April 2020 dengan objek penelitian sebanyak empat orang remaja awal berusia (12-16 tahun) yang memiliki perilaku nomophobia. Berdasarkan penelitian yang dilakukan dapat disimpulkan bahwa kondisi psikologis remaja awal yang mengidap nomophobia diantaranya yaitu: Merasa cemas, stress, takut dan gugup apabila smartphone miliknya tidak berada di dekatnya, dll. Sedangkan tahap penerapan layanan konseling kelompok dengan pendekatan behavioral dilakukakan dalam beberapa tahap meliputi: Tahap sebelum konseling yang terdiri dari; Perencanaan dan asesmen. Selanjutnya konseling pertemuan pertama. Tahap selanjutnya melakukan proses konseling pertemuan kedua. Setelah itu melakukan proses konseling pertemuan ketiga dan yang terakhir adalah konseling pertemuan. Penerapan layanan konseling kelompok dengan pendekatan behavioral berdampak positif dalam mereduksi perilaku nomophobia pada seluruh konseli. Responden mampu menyesuaikan waktu dalam menggunakan smartphone dengan mencoba mengganti waktu bermain smartphone dengan mengasah potensi yang dimiliki oleh responden. Layanan konseling dengan pendekatan behavioral cukup efekif sebagai salah satu teknik konseling dalam mereduksi perilaku nomophobia pada seseorang.

Tipe Item/Data: Skripsi/Tesis/Disertasi (Diploma atau S1)
Kata Kunci (keywords): Remaja, Behavioral, dan Nomophobia
Subjek: 100 Filsafat & Psikologi > 150 Psikologi > 152 Persepsi, gerakan, emosi & drive
100 Filsafat & Psikologi > 150 Psikologi > 153 Mental proses & kecerdasan
Divisi: Fakultas Ushuluddin dan Adab > Bimbingan Dan Konseling Islam
User Penyetor: M.Pd artina Subhan
Tanggal Disetorkan: 09 Nov 2020 08:37
Perubahan Terakhir: 09 Nov 2020 08:37
URI: http://repository.uinbanten.ac.id/id/eprint/5787

Actions (login required)

Lihat Item Lihat Item

      is powered by EPrints 3 which is developed by the Islamic Institutional Repository UIN Sultan Maulana Hasanuddin Banten. More information and software credits.