Teori Belajar Sosial Untuk Meningkatkan Rasa Percaya Diri Pada Remaja Broken Home (Studi di Kampung Nagajaya, Desa Panggarangan, Kabupaten Lebak, Banten)

Hermawan, Cepi (2020) Teori Belajar Sosial Untuk Meningkatkan Rasa Percaya Diri Pada Remaja Broken Home (Studi di Kampung Nagajaya, Desa Panggarangan, Kabupaten Lebak, Banten). Diploma atau S1 thesis, UIN SMH BANTEN.

[img] Teks
cover.pdf
Available under License Creative Commons Attribution Non-commercial.

Download (31kB)
[img] Teks
Lampiran Depan Skripsi.pdf
Available under License Creative Commons Attribution Non-commercial.

Download (495kB)
[img] Teks
BAB I.pdf
Available under License Creative Commons Attribution Non-commercial.

Download (404kB)
[img] Teks
BAB II.pdf
Restricted to Hanya user terdaftar
Available under License Creative Commons Attribution Non-commercial.

Download (366kB)
[img] Teks
BAB III.pdf
Restricted to Hanya user terdaftar
Available under License Creative Commons Attribution Non-commercial.

Download (165kB)
[img] Teks
BAB IV.pdf
Restricted to Hanya user terdaftar
Available under License Creative Commons Attribution Non-commercial.

Download (320kB)
[img] Teks
BAB V.pdf
Available under License Creative Commons Attribution Non-commercial.

Download (9kB)
[img] Teks
DAFTAR PUSTAKA SKRIPSI.pdf
Available under License Creative Commons Attribution Non-commercial.

Download (12kB)

Abstrak

Nama: Cepi Hermawan, NIM: 153400499, Judul Skripsi: Teori Belajar Sosial Untuk Meningkatkan Rasa Percaya Diri Pada Remaja Broken Home (Studi di Kampung Nagajaya, Desa Panggarangan, Kabupaten Lebak, Banten). Jurusan Bimbingan Konseling Islam, Fakultas Dakwah, Universitas Negeri Islam Sultan Maulana Hasanuddin Banten. Di setiap daerah atau kampung biasanya terdapat beberapa keluarga yang hubungannya tidak begitu harmonis atau bisa dikatakan broken home. Penyebabnya sendiri sangat beragam, mulai dari permasalahan ekonomi, kesibukan masing-masing anggota keluarga, atau sikap tempramen yang biasanya dilakukan oleh seorang ayah. Beberapa anak korban keluarga broken home tumbuh dengan kekurangan kasih sayang, pendidikan dan juga perhatian. Hal tersebut cenderung menyebabkan remaja-remaja korban broken home menjadi kurang percaya diri untuk melakukan beberapa hal penting dalam hidup. Dalam mengatasi kurangnya rasa kepercayaan diri tersebut salah satunya dengan melaksanakan penerapan teori belajar sosial dengan teknik modeling. Berdasarkan latar belakang di atas, maka rumusan masalah dalam penelitian ini adalah: 1) Bagaimana kepercayaan diri remaja korban broken home di Kampung Nagajaya? 2) Bagaimana penerapan teori belajar sosial dalam meningkatkan rasa percaya diri pada remaja broken home di kampung Nagajaya? 3) Bagaimana pengaruh penerapan teori belajar sosial dalam meningkatkan rasa percaya diri pada remaja broken home di Kampung Nagajaya? Tujuan dari penelitian ini adalah: 1) Untuk mengetahui kondisi kepercayaan diri remaja korban broken home di Kampung Nagajaya.. 2) Untuk mengetahui bagaimana penerapan teori belajar sosial dalam meningkatkan rasa percaya diri pada remaja broken home di kampung Nagajaya. 3) Untuk mengetahui bagaimana hasil penerapan teori belajar sosial dalam meningkatkan rasa percaya diri pada remaja broken home di kampung Nagajaya. Dalam penelitian ini peneliti menggunakan jenis penelitian kualitatif yang bersifat deskriptif. Dalam pengumpulan data, peneliti menggunakan teknik observasi, wawancara, dan dokumentasi. Sedangkan teknik analisis data dalam penelitian ini menggunakan teori Miles dan Huberman tentang penelitian lapangan. Adapun hasil penelitian ini adalah: 1) Remaja-remaja korban broken home di Kampung Nagajaya mengalami gangguan-gangguan kepercayaan diri seperti: minder saat bergaul dengan temannya, minder saat akan mendekati wanita, minder dengan pekerjaannya, dan cenderung menutup diri dari lingkunngan. 2) Tahapan penerapan teori belajar sosial dengan teknik modeling (Simbolik & live modeling) dalam meningkatkan rasa percaya diri remaja broken home terdapat tiga tahapan. Pertama tahap awal, pada tahap ini membangun hubungan dengan responden dan melakukan asesmen. Kedua tahap pertengahan, yaitu menentukan sifat apa saja yang ingin dimiliki responden, menentukan sosok model, dan memberikan penguatan. Ketiga tahap akhir, peneliti mengevaluasi hasil terapi dan memberikan penguatkan terhadap responden. 3) Adapun hasilnya beberapa permasalahan kepercayaan diri responden bisa diatasi, namun beberapa permasalahan tertentu memang masih belum bisa diatasi oleh responden. Tetapi setidaknya proses terapi yang dilakukan dapat memberikan motivasi agar responden bisa terus berusaha mengatasi permasalahan tersebut.

Tipe Item/Data: Skripsi/Tesis/Disertasi (Diploma atau S1)
Kata Kunci (keywords): Kata Kunci: Broken Home, Kurang Percaya Diri, Teori Belajar Sosial
Subjek: 100 Filsafat & Psikologi > 150 Psikologi > 153 Mental proses & kecerdasan
Divisi: Fakultas Ushuluddin dan Adab > Bimbingan Dan Konseling Islam
User Penyetor: M.Pd artina Subhan
Tanggal Disetorkan: 18 Jun 2020 02:32
Perubahan Terakhir: 18 Jun 2020 02:32
URI: http://repository.uinbanten.ac.id/id/eprint/5239

Actions (login required)

Lihat Item Lihat Item

      is powered by EPrints 3 which is developed by the Islamic Institutional Repository UIN Sultan Maulana Hasanuddin Banten. More information and software credits.