Pengambilalihan Lahan yang Digadaikan Setelah Melewati Limit Waktu Perjanjian Perspektif Hukum Islam (Studi Kasus Di Kelurahan Samangraya, Kecamatan Citangkil, Kota Cilegon)

Al Islami, Alifudin (2022) Pengambilalihan Lahan yang Digadaikan Setelah Melewati Limit Waktu Perjanjian Perspektif Hukum Islam (Studi Kasus Di Kelurahan Samangraya, Kecamatan Citangkil, Kota Cilegon). Diploma atau S1 thesis, UIN Sultan Maulana Hasanuddin Banten.

[img] Teks
Cover.pdf

Download (180kB)
[img] Teks
Lampiran Depan.pdf

Download (470kB)
[img] Teks
BAB I.pdf

Download (375kB)
[img] Teks
BAB II.pdf

Download (436kB)
[img] Teks
BAB III.pdf

Download (525kB)
[img] Teks
BAB IV.pdf

Download (252kB)
[img] Teks
BAB V.pdf

Download (157kB)
[img] Teks
Daftar Pustaka.pdf

Download (229kB)

Abstrak

Gadai (Rahn) adalah suatu barang yang dijadikan penguat kepercayaan dalam piutang. Kasus yang terjadi di Desa Samangraya adalah banyak orang yang melakukan transaksi gadai namun sampai batas waktu 5 tahun tidak mampu membayar ganti pinjaman, maka pihak penerima gadai mengambilalih kepemilikan hak lahan tersebut. Berdasarkan latar belakang diatas, perumusan masalah dalam penelitian ini, adalah: Bagaiamana hukum penggarapan lahan gadai oleh Murtahin setelah melewati limit waktu perjanjian di Kelurahan Samangraya Kecamtan Citangkil Kota Cilegon. Bagaimana hukum perubahan status hak kepemilikan lahan kepada Murtahin setelah melewati limit waktu perjanjian di Kelurahan Samangraya Kecamatan Citangkil Kota Cilegon. Bagaimana upaya hukum dalam penyelesaian sengketa lahan yang digadaikan di Kelurahan Samangraya Kecamatan Citangkil Kota Cilegon. Penelitian ini bertujuan untuk: Mengetahui hukum penggarapan lahan gadai oleh Murtahin setelah melewati limit waktu perjanjian. Untuk mengetahui hukum perubahan status hak kepemilikan lahan di Kelurahan Samangraya Kecamatan Citangkil Kota Cilegon. Mengetahui upaya pemerintah Desa dalam terjadinya praktek gadai tanah pertanian yang tidak sesuai dengan aturan yang berlaku. Dalam penelitian ini penulis menggunakan metode penelitian lapangan (field research). Untuk mendapatkan data yang valid, penyusun menggunakan metode pengumpulan data, wawancara dan dokumentasi. Data primer didapat dari hasil wawancara dengan tokoh masyarakat, penggadai, dan penerima gadai, sementara data sekunder berupa dokumen-dokumen, buku, catatan dan sebagainya. Hasil penelitian ini menyimpulkan bahwa hukum penggarapan lahan oleh Murtahin di desa Samangraya tidak boleh mengambil manfaatnya oleh kedua belah pihak. Sedangkan, hukum perubahan status hak kepemilikan lahan kepada Murtahin dianggap tidak sah dan batal demi hukum.

Tipe Item/Data: Skripsi/Tesis/Disertasi (Diploma atau S1)
Informasi Tambahan: Pembimbing I: Prof. Dr. H. Zakaria Syafe’i, M. Pd Pembimbing II: Dr. H. Dede Permana, M. A.
Kata Kunci (keywords): gadai, akad, tanah pertanian, kesejahteraan masyarakat
Subjek: 2x4 Fiqh
Divisi: Fakultas Syari'ah > Hukum Ekonomi Syari'ah
User Penyetor: S.IPI Tsulatsiah Andi
Tanggal Disetorkan: 28 Apr 2022 03:14
Perubahan Terakhir: 28 Apr 2022 03:14
URI: http://repository.uinbanten.ac.id/id/eprint/8545

Actions (login required)

Lihat Item Lihat Item

      is powered by EPrints 3 which is developed by the Islamic Institutional Repository UIN Sultan Maulana Hasanuddin Banten. More information and software credits.